Sabtu, 13 Maret 2010

Siklus Barium

Nama: Suci Amelia

NIM : H1E109004

Prodi : Teknik Lingkungan


Analisis Siklus Barium


  1. Terdapatnya Barium

Nama barium berasal dari Yunani barys (βαρύς), yang berarti "berat". Ini menggambarkan kepadatan yang tinggi dari beberapa barium umum yang mengandung bijih. Banyaknya barium adalah 0,0425% di kerak bumi dan 13 μg / L dalam air laut.

Barium (Ba) termasuk logam berat yang berwarna putih perak seperti timah. Barium adalah salah satu logam bumi alkalin. Permukaan logam barium ditutupi dengan lapisan tipis oksida yang membantu melindungi logam dari serangan udara. Barium adalah suatu unsur kimia logam yang menyerupai kalsium tetapi lebih reaktif. Barium tidak pernah ditemukan di alam dalam bentuk murni karena sifatnya reaktifitas atau cepat mengoksidasi di udara. Barium juga bereaksi dengan air dan karbon dioksida dan tidak ditemukan sebagai mineral. Barium paling sering ditemukan sebagai Barite (Baso 4) dan witherite (Baco 3).

Logam terutama ditemukan dalam, dan diambil dari, Barite. Karena begitu larut, hal itu tidak dapat digunakan langsung untuk persiapan senyawa barium lain, atau barium logam. Sebaliknya, bijih dipanaskan dengan karbon untuk mengurangi ke barium sulfida:

BaSO 4 + 2 C → BaS + 2 CO 2 Baso 4 + 2 C → Bas + 2 CO 2

Barium sulfida ini kemudian dihidrolisis dengan asam untuk membentuk senyawa barium lain, seperti klorida, nitrat, dan karbonat.


Barium secara komersial dihasilkan melalui elektrolisis lelehan barium klorida ( BaCl 2 ):

Ba 2+ + 2 e → Ba (Katoda)

2 Cl → Cl 2 (g) + 2 e (Anoda)

Logam barium juga diperoleh dengan pengurangan barium oksida dengan dibagi halus aluminium pada suhu antara 1100 dan 1200 ° C:

4 BaO + 2 Al → BaO·Al 2 O 3 + 3 Ba (g) 4 BaO + 2 Al → BaO · Al 2 O 3 + 3 Ba (g)

  1. Penggunaan Barium

Logam barium telah digunakan beberapa industri, yang secara historis telah digunakan untuk mengeruk sampah untuk mencari udara dalam tabung vakum. Sejumlah kecil senyawa barium digunakan dalam cat dan gelas.

Yang paling penting dalam penggunaan unsur barium adalah sebagai penghapus jejak-jejak terakhir oksigen dan gas lainnya di televisi dan tabung elektronik lainnya. Selain itu, sebuah isotop barium, 133 Ba, secara rutin digunakan sebagai sumber standar dalam kalibrasi sinar gamma detektor dalam studi fisika nuklir.

Barium adalah komponen penting dari YBCO superkonduktor. Paduan dari barium dengan nikel digunakan dalam busi kawat. Barium oksida digunakan dalam lapisan untuk elektroda dari lampu neon, yang memfasilitasi pelepasan elektron.

Senyawa barium, terutama Barite (Baso 4), sangat penting untuk industri minyak bumi.

  1. Dampak Barium

Logam berat bersifat tahan urai, sifat tahan urai inilah yang menyebabkan logam berat semakin terakumulasi di dalam perairan. Logam berat yang berada di dalam air dapat masuk ke dalam tubuh manusia, baik secara langsung maupun tidak langsung. Logam berat di dalam air dapat masuk secara langsung ke dalam tubuh manusia apabila air yang mengandung logam berat diminum, sedangkan secara tidak langsung apabila memakan bahan makanan yang berasal dari air tersebut. Di dalam tubuh manusia, logam berat juga dapat terakumulasi dan menimbulkan berbagai bahaya terhadap kesehatan. Bahaya barium (Ba) bagi kesehatan manusia yaitu, dalam bentuk serbuk, mudah terbakar pada temperatur ruang. Dalam jangka panjang, dapat menyebabkan naiknya tekanan darah dan terganggunya sistem saraf.

Semua air atau asam larut senyawa barium beracun. Pada dosis rendah, barium bertindak sebagai stimulan otot, sedangkan dosis yang lebih tinggi mempengaruhi sistem syaraf, menyebabkan penyimpangan jantung, tumor, kelemahan, kegelisahan, dyspnea dan kelumpuhan. Hal ini mungkin karena kemampuannya untuk memblokir kanal ion kalium yang sangat penting untuk fungsi yang tepat dari sistem saraf

Barium senyawa, jarang ditemui oleh kebanyakan orang. Semua senyawa barium dianggap sangat beracun meskipun bukti awal muncul untuk menunjukkan bahaya terbatas. Garam barium dapat merusak hati. Menghirup debu yang mengandung senyawa barium dapat terakumulasi dalam paru-paru sehingga menyebabkan kondisi yang disebut baritosis. Debu logam menyajikan bahaya kebakaran dan ledakan, dan barium bubuk dapat menyala secara spontan di udara.

Logam barium harus disimpan di bawah cairan berbasis petroleum (seperti minyak tanah) atau lain yang sesuai oksigen bebas-cairan yang mengeluarkan udara.


DAFTAR PUSTAKA

http://k4rti3k4.student.umm.ac.id/about/

diakses pada tanggal 25 februari 2010


http://translate.googleusercontent.com/translate_c?hl=id&langpair=en%7Cid&u=http://www.crystran.co.uk/barium-fluoride

diakses pada tanggal 27 februari 2010


http://translate.googleusercontent.com/translate_c?hl=id&langpair=en%7Cid&u=http://www.webelements.com/barium/atom_sizes.html&rurl=translate.google.co.id&usg=ALkJrhjpGGEoLxXnPfN-ylEXX99YGCpgEQ

diakses pada tanggal 27 februari 2010


3 komentar:

  1. terima kasih penjelasannya ;)

    BalasHapus
  2. terimakasih untuk ilmu yang sudah dipaparkan.

    BalasHapus
  3. bagus bahan.a makasih buat nambah ilmu sama tugas

    BalasHapus